10 Puisi Perjuangan yg WOW

10 Puisi Perjuangan yg WOW


Kemerdekaan memang sudah didapatkan oleh bangsa kita melalui Perjuangan para Pahlawan kita yang mempertaruhkan darah, Jiwa dan raganya untuk bangsa kita, dan saatnya kita mengisi kemerdekaan bangsa ini dengan menghormati para Pahlawan kita yang membuat hidup kita terlepas dari sebuah penjajahan, Terimaksih para para pahlawan kita yang telah merebut kemerdekaan bangsa ini dari para penjajah, kami hanya bisa mengisi kemerdekaan ini dalam bentuk sebuah Sajak atau Puisi untuk mengenang jasa-jasamu dan

berikut ini adalah Kumpulan Puisi Perjuangan yang anda bisa Baca.


Puisi Perjuangan
Kumpulan Puisi Perjuangan

SATU MIMPI SATU BARISAN
Oleh Wijil Tukul

Di lembang ada kawan sofyan
jualan bakso kini karena dipecat perusahaan
karena mogok karena ingin perbaikan
karena upah ya karena upah

Di ciroyom ada kawan sodiyah
si lakinya terbaring di amben kontrakan
buruh pabrik teh
terbaring pucet dihantam tipes
ya dihantam tipes
juga ada neni
kawan bariah
bekas buruh pabrik kaos kaki
kini jadi buruh di perusahaan lagi
dia dipecat ya dia dipecat
kesalahannya : karena menolak
diperlakukan sewenang-wenang

Di cimahi ada kawan udin buruh sablon
kemarin kami datang dia bilang
umpama dironsen pasti nampak
isi dadaku ini pasti rusak
karena amoniak ya amoniak

Di cigugur ada kawan siti
punya cerita harus lembur sampai pagi
pulang lunglai lemes ngantuk letih
membungkuk 24 jam
ya 24 jam

Di majalaya ada kawan eman
buruh pabrik handuk dulu
kini luntang-lantung cari kerjaan
bini hamin tiga bulan
kesalahan : karena tak sudi
terus diperah seperti sapi

Di mana-mana ada sofyan ada sodiyah ada bariyah
tak bisa dibungkam kodim
tak bisa dibungkam popor senapan
di mana-mana ada neni ada udin ada siti
di mana-mana ada eman
di bandung - solo - jakarta - tangerang

Tak bisa dibungkam kodim
tak bisa dibungkam popor senapan
satu mimpi
satu barisan

Bandung 21 Mei 1992
DIBALIK SERUAN PAHLAWAN
Oleh Zshara Aurora

Kabut,
Dalam kenangan pergolakan bumi pertiwi
Mendung,
Pertandakah hujan deras
Membanjiri asa yang haus kemerdekaan
Dia dan semua yang ada menunggu keputusan sakral

Serbu.... Merdeka atau mati.. Allahu Akbar
Titahmu terdengar kian merasuk dalam jiwa
Dalam serbuan bambu runcing menyatu
Kau teruskan bunyi-bunyi ayat suci
Kau teriakan semangat juang demi negeri
Kau relakan terkasih menahan terpaan belati
Untuk ibu pertiwi..

Kini kau lihat,
Merah hitam tanah kelahiranmu
Pertumpahan darah para penjajah keji
Gemelutmu tak kunjung sia
Lindungan-Nya selalu dihatimu
Untuk kemerdekaan Indonesia abadi..
PEMUDA UNTUK PERUBAHAN
Puisi Ananda Rezky Wibowo

Indonesia Menangis
bahkan tercabik
dengan hebatnya penguasanya korupsi
tak peduli rakyatnya mengemis

Kesejahteraan tinggallah angan
keadilan hanyalah khayal
kemerdekaan telah terjajah
yang tersisah hanya kebodohan

Indonesiaku, Indonesia kalian
jangan hanya tinggal diam kawan
mari bersatu ambil peranan
sebagai pemuda untuk perubahan...
PERJUANGAN TAK PASTI
Puisi Rhindy Marfiyanti

Teriknya mentari menyentuh kalbu
Tak terasa angin merambah rasa
Hanya terasa peluh merambah jiwa

Ku coba melangkah ke sana
Tak jua ku temukan suatu hal
Ku langkahkan kembali kakiku
Tapi ku masih tak temukan sesuatu itu

Saat ku berhenti tuk bersandar
Ku memohon dan berserah
Apa aku di beri sebuah peluang
Tuk bisa hidup nyaman

Oh tuhan…….
Perjuangan ini sungguh meresahkan
Perjuangan ini sungguh membingungkan
Perjuangan ini tak menemukan jalan

Kaki tak kuat untuk melangkah
Jiwa tak kuat untuk bangun
Hati tak sanggup untuk merasa
Otak tak bisa untuk berfikir

Hidupku……….
Kenapa kau ditakdirkan seperti ini
Hanya berharap dari perjuangan yang tak pasti
Hidup ini terasa sangat membingungkan
PENGORBANAN
Puisi Siti Halimah

Mengucur deras keringat
Membasahi tubuh yang terikat
Membawa angan, jauh ntah kemana ?

Bagaikan pungguk merindukan rembulan,
Jiwa ini terpuruk dalam kesedihan

Pagi yang menjadi malam,
dan Bulan yang menjadi Tahun.

Sekian lama telah menanti,
Dirinya tak jua terlepas.

Andai diriku sang Ksatria,
Aku sudah pasti menyelamatkannya.

Namun semua itu hanya mimpi.
Dirinyalah yang harus berusaha
untuk membawa dirinya pergi dari kegelapan abadi.
PAHLAWAN KU
Puisi Rezha Hidayat

Ohh........ Pahlawan ku
Bagaimana ku bisa
Membalas jasa-jasa mu
Yang telah kau berikan untuk bumi pertiwi

Haruskah aku turun ke medan perang
Haruskah aku mandi berlumurkan darah
Haruskah aku tertusuk pisau belati penjajah
Aku tak tahu cara untuk membalas jasa mu

Engkau rela mengorbankan nyawa mu
Demi suatu kemerdekaan yang mungkin  
Tak bisa kau raih dengan tangan mu sendiri
Ohh......... pahlawan ku Engkau lah Bunga Bangsa

INDONESIA, AKU MASIH TETAP MENCINTAIMU
Puisi Ahmadun Yosi Herfanda

Indonesia, aku masih tetap mencintaimu
Sungguh, cintaku suci dan murni padamu
Ingin selalu kukecup keningmu
Seperti kukecup kening istriku
Tapi mengapa air matamu
Masih menetes-netes juga
Dan rintihmu pilu kurasa?

Burung-burung bernyanyi menghiburmu
Pesawat-pesawat menderu membangkitkanmu
Tapi mengapa masih juga terdengar tangismu?
Apakah kau tangisi hutan-hutan
Yang tiap hari digunduli pemegang hapeha?
Apakah kau tangisi hutang-hutang negara
Yang terus menumpuk jadi beban bangsa?
Apakah kau tangisi nasib rakyatmu
Yang makin tergencet kenaikan harga?
Atau kau sekadar merasa kecewa
Karena rupiahmu terus dilindas dolar amerika
Dan IMF, rentenir kelas dunia itu,
Terus menjerat dan mengendalikan langkahmu?

Ah, apapun yang terjadi padamu
Indonesia, aku tetap mencintaimu
Ingin selalu kucium jemari tanganmu
Seperti kucium jemari tangan ibuku
Sungguh, aku tetap mencintaimu
Karena itulah, ketika orang-orang
Ramai-ramai membeli dolar amerika
Tetap kubiarkan tabunganku dalam rupiah
Sebab sudah tak tersisa lagi saldonya!

Jakarta, 1997/2008
INDONESIAKU KINI
Puisi Awaliya Nur Ramadhana

Negaraku cinta Indonesia 
Nasibmu kini menderita 
Rakyatmu kini sengsara 
Pemimpin yang tidak bijaksana 
Apakah pantas memimpin negara  
yang aman sentosa

Oh Indonesia tumpah darahku 
Apakah belum terbit, 
Seorang pemimpin yang kita cari
Apakah rasa kepemimpinan itu  
masih disimpan di nurani
Tertinggal di lubuk hati 
Tak dibawa sekarang ini 

Rakyat membutuhkanmu
Seorang Khalifatur Rasyidin
Yang setia dalam memimpin
Menyantuni fakir miskin
Mengasihani anak yatim

Kami mengharapkan pemimpin 
yang soleh dan solehah
Pengganti tugas Rasulullah
Sebagai seorang pemimpin ummah
Yang bersifat Siddiq dan Fatanah

Andaikan kutemukan
Seorang pemimpin dunia
Seorang pemimpin agama
Seorang pemimpin  Indonesia

Hanya Allah Yang Mengetahuinya


Untuk Ibu Pertiwi

Bukit-bukit di negeriku ini tenggelam oleh darah dan air mata
Apa yang dapat dilakukan oleh seorang anaknya yang merantau?
Untuk masyarakatnya yang sengsara?
Apa pula gunanya keluh kesah
Seorang penyair yang sedang tidak dirumah?
Seandainya rakyatku mati dalam pemberontakan menuntut nasibnya,
Aku akan berkata "Mati dalam perjuganan lebih mulia dari hidup dalam penindasan"
Tapi rakyatku tidak mati sebagai pemberontak
Kematian adalah satu-satunya penyelamat mereka,
Dan penderitaan adalah tanah air mereka

Ingatlah saudaraku,
Bahwa syiling yang kau jatuhkan
Ke telapak tangan yang menghulur dihadapanmu,
Adalah satu-satunya jembatan yang menghubungkan
Kekayaan hatimu dengan cinta di hati Tuhan.


Puisi Seorang Guru

hidup penuh lika-liku
menjadi seorang pengajar mungkin jalan ku sekarang
tanpa imbalan bahkan orang lain melihat ini percuma
tapi disini aku mewariskan mimpi indah ku kepada mereka
dengan penuh harap aku menjalankannya
mendambakan melihat mereka besar nanti
saat mereka menjadi seorang yang besar
dan itulah saat-saat aku bahagia

karya: Agung Pryanda

PUISI PAHLAWAN

Dengan penuh semangat engkau berjuang
Melawan penjajah, yang menjajah negerimu,
negeri Indonesia
Tanpa rasa takut, engkau perjuangkan negerimu untuk merdeka.
Engkau bersumpah akan memperjuangkan negerimu untuk merdeka,
walaupun engkau harus mati di tangan penjajah
Pahlawanku …
Engkau berhasil untuk memerdekakan negerimu,
negeri Indonesia
Rakyatpun bersorak untuk dirimu
merdeka … merdeka …
Pahlawanku …
Terimakasih …
Jasamu akan kukenang selalu
oleh : Wina Khairunnisa Fitra
Puisi Negaraku di pintu Kritis

negaraku seperti rumah sakit
penderang denyut nadi para dewa
penggempur kenikmatan mereka…
atas penghabisan tengkorak-tengkorak kehidupan…
negaraku yang dulu adalah surga
kini telah berubah menjadi kuburan
negaraku begitu terombang-ambing
berasuh janji manis dewa-dewa
kenikmatan bergempur penderitaan
inilah kekritisan negaraku
dewa seperti layaknya iblis
yang hanya mengucap janji
tapi hanya janji kosong
seperti debu yang lenyap…
ketika semua tercapai
negaraku hancur lebur…
dibawah tangan dewa-dewa kerdil..
pelempengan kekuasaan dan uang…
penindak kekerasan dan kematian…
hmmm…
sengsaranya para liliput yang menghias negaraku…
mereka hidup seperti batu karang…
yang hendak di punahkan…
inilah negaraku…
negaraku di pintu kritis….

Karya : Gracia Sari Asinta

PUISI DEMI INDONESIAKU

Kami berdiri bersama..
Menatap langit lazuardi yang membiru..
Ya, hari itu adalah hari yang takkan kulupakan..
21 MEI 1908, kami bertekad untuk satukan Indonesia..
Kami berjuang bersama..
Demi kebangkitan Nusantara..
Meski harus ada yang dikorbankan..
Dan harus ada darah yang ditumpahkan..
Kami takkan gentar..
Hari demi hari kami lalui demi negriku..
Hingga kami, seluruh pemudi pemuda bersatu..
Ikrarkan janji yang suci, Sumpah Pemuda..
‘Tuk majukan Indonesia..
Akhirnya, penantian dan jerih payah kami terbayar..
Dengan bangga, kami mengumandangkan Indonesia Raya..
Sembari menatap Sang Merah Putih yang berkibar..
Menjulang di langit, menembus kegelapan..
Jika sekarang kami ingat hari itu..
104 tahun yang lalu, kami menatap langit bersama..
Kami memimpikan kemerdekaan..
Kami haus akan kebebasan dari penjajah..
Genaplah sudah perjuangan kami..
Banting tulang membangun negeri..
Segenap hati mengucap janji-janji suci..
Kepadamu Indonesia, kami berbakti..
Dengarlah!
Nama Indonesia diteriakkan di seluruh penjuru dunia..
Kami bangsa yang besar!
SEkuat tenaga kami bangkit dari keterpurukan..
Tapi, belum berarti perjuangan kami telah selesai..
Jalan ‘tuk majukan Indonesia masih jauh..
Bahkan semakin terjal hari ke hari..
Akankah kita mampu menghadapinya?
Ataukah kita menyerah sampai disini?
Generasi muda!
Janganlah kau diam saja..
Janganlah kau sia-siakan hidupmu..
Kaulah pilar-pilar negeri ini!
Pejuang bagi Indonesia baru!
Generasi muda!
Bersoraklah! Bangunlah demi Indonesia!!
-Val-


 PUISI DIRGAHAYU,INDONESIAKU SAYANG INDONESIAKU MALANG

Assalamu alaikum indonesiaku…
Assalamu alaikum … wahai para pejuang …
Telahkah sampai kabar tentang negeri ini padamu…
Negeri yang kau pertaruhkan dengan jiwa raga
Negeri ini… tak baik-baik saja…
Pertiwi kini menangis menyambut pagi…
Ya, indonesiaku sayang… indonesiaku malang…
Negeri yang penuh anugrah…
Suhanallah … negeri yang sangat indah …
BAPAK JENDERAL SUDIRMAN… apa kabar?
Benarkah engkau pernah ada? Bagaimana sosokmu?
Indah sekali ‘dongeng’ perjuanganmu… tapi…
Semua hanya tertulis dalam buku sejarah,
terpampang pada monumen-monumen kenangan
semangatmu … entah siapa yang mewarisinya
cintamu pada negeri ini … siapa yang melanjutkannya.
Pemimpin kami kini … sangaaat sibuk,
Dengan kilatan sepatu, jas mahal, mobil mewah, istana megah … rambut klimis
Mencari kamera … mengumbar kata bijak …
Itulah wajah indonesia kini…
INDONESIAKU SAYANG INDONESIAKU MALANG
DIRGAHAYU UNTUKMU … jangan jadi sejarah… negriku …
Seperti para pejuangmu …
karya : anie ( DIRGAHAYU INDONESIA )
FB : http://facebook.com/citinurasniati

PUISI PENJAJAH
Penjajah
Penjajah
Kau begitu kej*m
Kau telah mengh*ncurkan negaraku
Dan kau pula yang meng*n*aya kami
Demi kepentinganmu sendiri
Penjajah
Kau tak berperi kemanusiaan,
Kau tak mempunyai budi pekerti
Kau tega menganiaya dan mempekerjakan kaum yang lemah
Dan kaum yang tidak berd*sa
Penjajah
Mengapa kau begitu benci kepada kami
Sehingga engkau memperlakukan kami seperti bin*tang
Dan engkau pula yang menghanc*rkan negara kami
Sehingga menjadi negara yang kacau balau
Penjajah
Sungguh kej*m kau
Kau tega membuat kami menderita
Di dalam negara kami sendiri
Karya :khaerul pratama
Puisi Nusantara Merdeka
syukur……..
kupanjatkan padamu tuhan
terimakasih….
kuucapkan padamu pahlawan negeri
berkatmu…..
negera merdeka
bebas dari para penjajah
yang ingin membumihanguskan indonesia
kau berjuan dengan jiwa dan raga
menyerukan kata-kata penuh semangat
berjuang hanya denagan sebatang bambu
namun bukan sembarang bambu yang diraut runcing
inilah….
semangat patriotisme
bersatu padu mengusir penjajah
demi berkibarnya sang merah putih
kau pergi menelusuri pelosok negeri
relakan nyawa dan kehidupan didunia
demi berdirinya sang garuda
kini kau telah tiada
namun perjuanganmu tak telupakan
kini kau tenang dialam sana
kamilah yang akan melanjutkan cita-cita sucimu
semangat bagai kobaran api
selaluu ada dihati penerusmu
saat kau kembali kepangkuannya
kau bawa sejuta kebanggaan di hati
By: Ayu(SPENSA)



NEGERI IMPIAN
Puisi Efoel Lintang

rembulan terbit dari barat, seperti wajahmu yang bulat
seakan menyiratkan yang tak tersurat
dibalik kharisma kemilaunya cahaya yang semburat
menghipnotis hati biar terpikat
lemah gemulai gerakanmu
iringi lagu rindu yang mendayu
sendu tatap matamu  menghiba pelepas rindu
tujuh purnama telah kau tunggu
tujuh negeri telah kau lewati
masih belum kau temui apa yang kau cari
diantara bimbangnya hati
apa sebenarnya yang kau cari
tanpa jawab yang kau dapati
bertambah galaulah hati
melihat nasib ini negeri
anak kurang gizi
bergelimpangan bayi mati
ibu-ibu tak punya asi
menggilanya aborsi
merajalelanya multilasi
ditingkahi bobroknya birokrasi ini negeri




lubuklinggau, 18 januari 2012
NEGERI INI

Saat sarafku dipengapkan meja 1/2 biro
Kupahat hatiku itu lagi
Pada prasasti tugu negriku
Agar para pahlawan negri ini

Tak lagi keluhkan sesal
Harus lahir di negri ini
Sudirman-sudirman reformasi
Harus berkembang di negri ini
Sukarno-sukarno reformasi
Harus bangkit di negri ini
Suharto-suharto reformasi

Agar diponegoro tak lagi keluhkan java
Agar wolter monginsidi tak tangisi celebes
Agar Patimura tak sia-siakan maluku
Agar Indonesiaku
Tak lagi tangisanku






Description: 10 Puisi Perjuangan yg WOW Rating: 4 Reviewer: Imam Murtaqi - ItemReviewed: 10 Puisi Perjuangan yg WOW

0 comments:

artikel terkait imam murtaqi